Sunday, August 19, 2007

Tips mengambil foto Mesjid Nabawi dan Masjidil Haram

Masjidil Haram between buildings ...


Berhubung ada beberapa yang menanyakan hal ini, mungkin lebih enak dibahas di sini aja kali ya ... eh, iya ini baru on lagi setelah 1 minggu lebih off. Badan rupanya capek beneran, jadi libur kemerdekaan kemarin saya pakai untuk benar-benar istirahat ... :)

Mesjid Nabawi merupakan obyek foto yang menarik. Mengapa? Karena tidak banyak bangunan tinggi di sekeliling mesjid, sehingga matahari pagi maupun sore bisa menyinari mesjid ini dengan sempurna, satu hal yang sangat penting buat seorang fotografer amatir (hehehe ...). Banyaknya lampu-lampu di pelataran mesjid juga merupakan nilai tambah untuk mencari komposisi-komposisi yang pas. Di mesjid Nabawi sendiri penjagaan askar tidak terlalu ketat, hanya beberapa orang di setiap pintu masuk. Mereka cenderung menjaga pintu masuk dan tidak terlalu berkonsentrasi pada kegiatan-kegiatan di luar mesjid.

Setelah melihat 1-2 hari, saya mengambil kesimpulan kalau mengambil foto seusai subuh adalah saat terbaik. Lampu-lampu masih menerangi lingkungan sementara cahaya matahari perlahan naik mewarnai langit. Dengan mengambil posisi di pelataran mesjid, lokasi saya cukup jauh dari para askar supaya mereka bisa mengenali kalau saya sedang mengambil foto memakai kamera DSLR ... :)

Sempat juga saya mencoba naik ke lantai atas hotel, sayang terkunci. Kalau tidak rasa-rasanya saya bisa mengambil foto mesjid ini dari atas ... memang sudut-sudut komposisi akan sangat terbatas, tapi keindahan seluruh mesjid akan bisa saya tangkap ...

Bagaimana kalau siang hari? Pas saya ke sana (bulan Juli) jam 7-8 pagi matahari sudah bersinar dengan teriknya, rasa-rasanya akan sulit mendapatkan foto yang bagus. Bagaimana dengan menjelang magrib? Repot rasanya, karena harus fokus pada tujuan utama, yaitu sholat Magrib yang langsung disusul dengan sholat Isya. Setelah sholat subuh rasa-rasanya memang waktu yang terbaik ... :)

Seperti halnya memfoto di tempat lain, ketenangan, seksama, teliti dan sabar adalah kunci utama. Lihat-lihat ... kira-kira komposisi ... geser satu dua langkah ... lihat lagi ... jongkok ... berdiri ... tenang ... lihat orang sekeliling ... acuh tak acuh keluarkan kamera ... angkat, bidik, jepret ... lihat ... kalau bagus, masukkan lagi ke tas ... acuh tak acuh berjalan lagi ke posisi yang berikutnya ... :). Belum bisa acuh tak acuh? Latihan dulu foto orang di pasar hehehe ... :-P

Bagaimana dengan Masjidil Haram? Menurut saya mesjid ini agak sulit dijadikan obyek foto. Banyak sekali bangunan-bangunan tinggi di sekeliling mesjid. Askar yang hilir mudik dimana-mana. Pencahayaan yang kurang. Apalagi saat ini pelataran mesjid yang agak terbuka (depan hotel Hilton) justru lokasi yang tertutupi bayangan mesjid ketika matahari naik.

Mengambil foto Masjidil Haram, terus terang tingkat stress cukup tinggi hehehe ... dan setelah mengambil beberapa foto, ketahuan ama askar :-P. Untung dia dan temannya (askar juga), tidak marah. Cuma geleng-geleng dan menyuruh saya memasukkan kamera ke tas ... :)

===
Eh, tips ini hanya untuk yang umroh ya ... kalau haji, lebih baik niatkan sepenuhnya untuk berhaji ya. Sayang sekali kalau sampai terlewat berbagai kenikmatan berhaji ... :)

2 comments:

CoLiq said...

Subhanallah..
InsyaAllah bisa kesana :)
Amiiin..

Paramita said...

Dari pengalaman saya pribadi, umroh di tahun 2010 ini, di Masjid Nabawi, untuk jamaah wanita lebih baik ke Masjid Nabawi jangan bawa HP yg ada kameranya, apalagi bawa kamera-nya. Askarnya galak n ketat banget. Bisa2 dirampas tuw barang kita. tapi kalo yg pria kayaknya boleh2 aja. Kalo yg di Masjidil Haram, kayaknya lebih leluasa tp tetap waspada, kalo mau bawa kamera lebih baik jng lewat pintu/gate utama, lewat gate yg kecil2 aja