Tuesday, October 17, 2006

Di Pasar ...

Di Pasar


Sudah beberapa hari ini kami di rumah mencoba bertukar menu buka dan makan malam. Jika biasanya masak sendiri, sudah beberapa kali saya berburu makanan di pasar kaget yang ramai menjelang buka puasa. Mulai dari donat, cakwe, nasi uduk, sate, soto ayam, roti bakar, batagor, es campur, es buah ... wuaah pokoknya enak, murah, dan seru!

Apalagi pas hari Minggu kemarin saya bersepeda dari rumah. Enak banget setelah berhari-hari di negeri orang dan pulang-pulang lebih banyak di rumah karena berpuasa. Keringat, ayuhan sepeda, semilir angin, tas ransel butut di punggung ... jauh lebih nikmat dari pada berjalan-jalan di mall Senayan City hehehe ...

Yang bikin makin seru itu kesibukan dan kegairahan orang berbelanja di sore hari. Antri beli makanan. Ada yang menunggui sate, ada yang melototi tukang es buah yang agak lambat, ada yang sedang berkhayal di depan penjual tahu gejrot, ada yang sibuk memilih kue basah, wah seru banget! Belum lagi para penjual yang meski kerepotan tapi asyik melayani para pembeli. Kok enak banget ya lihatnya ...

Kemarin sore saya sempat beli pisang goreng. Waktu beli udah agak ragu-ragu, beli berapa ya? Akhirnya, "Beli 10 Bu".
Pas bungkusan di kasih saya kasih uang 10 ribuan. Eh, beliau bilang, "Terima kasih ....
Sempat bengong saya. Wah di situ rupanya pisang goreng harganya seribu satu hehehe .... ndak papalah, hitung-hitung beramal ... :). Apalagi pas dicoba di rumah ternyata ueenak ... :-P

Bagaimana pengalaman berbuka puasa anda? Semoga nikmat dan berkah ... :)

3 comments:

Diah Utami said...

Saya juga udah jarang banget nih berkunjung ke pasar tradisional. Akhir-akhir ini lebih sering dapat undangan buka bersama. ;) Tapi beberapa kali lewat di tempat yang jualan es buah (bilangnya sih es shanghai, gitu...), wah!! antriannya luar biasa. Mengular! Sejak jam 4 sore antrian udah panjang, bahkan kabarnya sejak jam 2 siang sudah mulai tuh. Jadi penasaran juga nih, rasanya kayak apa sih, es buah itu, kok 'penggemarnya' setia sekali. Jadi pengen juga.

Dini said...

Hehe kalo udah liat yang seger-seger gitu, apalagi menjelang buka, wah udah ga jelas deh, kebutuhan atau nafsu yang bicara :P

Iya, sama kayak mbak Diah, saya juga suka penasaran, tapi dasar males, ga pernah sampe dibela-belain ngantri segitunya.. untung ga semua orang berpikir kayak saya ya, kasian yang jualan, ntar gak laku, hehe

Iya nih bang, finally back to the real life, semoga aja tetep istiqomah ngejalaninnya :)

Luigi said...

Pasar tradisional memang punya daya tarik tersendiri, saya selain belanja seneng bgt untuk bisa memotret mamak-mamak pedagangnya dengan expresi rawut wajah yang bener2 melukiskan perjuangan hidup.

Kind regards from West Africa