Friday, October 06, 2006

Mall oh Mall ...

Sosok bangunan khas Paris ...


Beberapa hari yang lalu saya dan teman-teman ke kantor berbuka puasa di salah satu restoran di Senayan City. Ceritanya kami baru saja menyelesaikan proyek dan ini adalah salah satu wujud apresiasi dari manajemen.

Saya sudah lama tidak masuk mall-mall di Jakarta. Paling-paling biasanya seputar Depok ... :) Kemarin itu, takjub betul melihat 'sang mall' ini. Gede dan mewah. Masuk ke dalam, silau, dan membuat hati 'kecut'. Lalu naik tangga berjalan ke restoran yang dituju, mata saya tertohok oleh tulisan-tulisan di dinding. Kata-katanya (dalam bahasa Inggris) Lebih baik belanja dari pada ke psikiater. Memangnya kita kurang waras ya? Ada pula yang mengutip kata-kata dari Bo Derek. Wah macam-macam lah ... yang intinya bilang kalau belanja (shopping) itu menyenangkan, menggembirakan hati, harus jadi pekerjaan rutin, dst dst.

Toko-toko kelihatan mewwwaaah sekali .... tapi sepi pengunjung. Apa karena bukan akhir pekan? Nggak jelas. Yang pasti bikin saya makin seram dan bergidik ....

Pas pulang, kami baru sadar kalo di lantai bawah depan itu ada toko mobil. Di dalamnya banyak macam-macam mobil dan ada Ferrari! Teman ada yang nyeletuk, "Kalau dibawa pulang kampung (ke Sumatra) gimana ya?" Hehehe ... belum selesai ke-udik-an kami. Pas jalan keluar cari taksi, eh di salah satu sisi mall ini ada rambu jalan yang bilang ini adalah tempat parkir Harley Davidson. Luarrrr biasaaaaaa ....

Cuma yang terbayang jadinya malah kenikmatan dan kehangatan mall-mall biasa atau malah pasar tradisional, pasar loak, pasar buku, orang-orang yang berjualan di sepanjang jalan. Wajah-wajah yang biasa tanpa kepalsuan, keringat dan keletihan yang terpancar di wajahnya, senyum dan tawanya yang leaps. Kok rasanya lebih nyaman dan bersahabat ya?

Begitulah ... sore itu saya mengalami kekejutan mall (mall shock) hehehe ...

7 comments:

la-fitra said...

Bennnnerrr Bang! Nikmatan ke Pasar Tanah Abang....edeuuhhh nikmat banget, disana tuh baru yg namanya belanja...kalo di Senayan mah, bawa duit segepok cuma bisa dapet baju selembar...kalo di "Brother Land", waaahhh pulang2 bisa bawa gembolan segede gambreng!! Bajaj aja ampe penuhhh...hehehe

CUPI said...

ini mall yang mana sih ..

zuki said...

@cupi: hehehe pertanyaan bagus ... bukannya bangun banyak taman ... malah bikin mall sebanyak-banyaknya ...

ini mall baru, saya juga baru kemarin itu lihat ...

antoni said...

Kesan awal di mall tersebut: mewah, berkilau ... tapi lama kelamaan jadi merasa terasing ... lebih terasa lega saat berada di luar :)

igunone said...

maklum sebelumnya habis remote site u/ ngurusi latihan bencana.. trus tiba2 ke kota jadilah saya juga "kabayan (eh engineer) saba kota" ...

alia said...

sedih ya...semoga depok ga ketambahan mall lagi.

Anonymous said...

bener tuhh..kalo liat mobil-mobil yang suka nangkring di mall, jadi mikir kalo mobil itu dijual pasti uangnya bisa cukup bangun satu kompleks sekolahan SD, lumayan buat desa-desa tertinggal..hehehe