Wednesday, October 18, 2006

Loket ke Neraka Penuh Sesak ...

Lorong Kota Paris


Puisi yang saya dapat dari salah satu milis. Mohon izin kepada penulisnya untuk memasangnya di sini, agar saya bisa selalu ingat ...

Loket ke neraka penuh sesak ...
Ibnu Rasyid

Banyak manusia antri ...
Rebut rebutan, cakar cakaran ...
takut gak kebagian kursi ...

Tiket ke neraka mahal ...
Harus merogoh kantong berjuta juta ...
Untuk dapat ikut perjalan kesana ...

Maksiat itu mahal ...
Judi itu mahal ...
Zina itu mahal ...

Korupsi itu mahal ...
Dusta itu mahal ...
Tetap orang-orang berbondong menuju neraka ...

Jalan ke syurga sunyi ...
Sepiii ...
Jalannya lebar, mulus dan bersih ...

Tiketnya murah, tak perlu keluar uang banyak ...
Loketnya bersih, ada AC
pelayannya ramah ...

Tapi mengapa amat sedikit yang antri di loket ini???
Puasa itu murah ...
Sholat itu murah ...

Sedekah itu murah ...
Senyum itu murah ...
Jujur itu murah ...

Ternyata Nafsu telah memutar balik semua tatapan ...
Yang buruk terlihat indah ...
Yang baik terlihat sukar ...

Di tempat ini aku baru sadar ...
Bahwa jalan ke syurga sepi ...
Jalan ke neraka ramai ...

Cibubur 10-10-06

2 comments:

danu said...

emang udah jadi tabiat manusia kali ya bang, yang murah dianggap murahan, yang sepi mah gak mau didatengin. penginnya yang ramai-ramai mulu.

Diah Utami said...

Masalahnya, kadang mereka itu nggak tahu mereka beli tiket untuk ke mana. Ngerasa punya uang, ya beli aja tiket buat pergi. Mumpung rame-rame. Ke neraka ceria tuh, judulnya. Kali...
Tapi ada juga yang udah tahu tiket mahal ke neraka, eh dibeli juga. Kali ini judulnya sengsara bersama. Kalo kita sih, dikasih gratis juga ogah ya? Hehehe...